Japanese Hillside Garden Design

Japanese Hillside Garden Design – Kami menggunakan cookie dan teknologi pelacakan lainnya untuk meningkatkan pengalaman penelusuran Anda di situs kami, menampilkan konten yang dipersonalisasi dan iklan bertarget, menganalisis lalu lintas situs, dan memahami dari mana audiens kami berasal. Untuk mempelajari lebih lanjut atau menyisih, baca kebijakan cookie kami. Harap baca juga Kebijakan Privasi dan Ketentuan Penggunaan kami, yang berlaku efektif pada 20 Desember 2019.

Selama beberapa dekade, taman bertingkat ini menawarkan warna 360 derajat sambil memberikan lapisan privasi dari tetangga terdekat dan lingkungan yang subur untuk mengunjungi satwa liar.

Japanese Hillside Garden Design

Japanese Hillside Garden Design

Rumah pemilik Diana Magor di Santa Cruz, California diukir di lereng bukit yang curam dan menghadap ke taman depan yang terinspirasi Jepang dan Teluk Monterey, sedangkan bagian belakang menghadap ke taman bunga bertingkat yang berwarna-warni. Penanaman padat di sepanjang dinding properti seluas sepertiga hektar memberikan privasi.

Japanese Garden Design On Behance

Tidak semua pemilik rumah menyambut penampakan lynx halaman belakang dan rubah abu-abu. Juga, banyak yang memiliki kebiasaan makan siang sambil menonton kupu-kupu raja bertelur di pot tanaman milkweed.

Japanese Hillside Garden Design

Tapi Diana Magor adalah pengecualian. Kebunnya adalah tempat perlindungan baginya dan satwa liar yang tinggal di sana. Seorang ahli zoologi dengan pelatihan dan perdagangan, Diana menghabiskan masa mudanya mempelajari manate di Amazon, Puerto Rico, dan Belize. Sekarang sudah pensiun, pengamatan ilmiahnya dilakukan lebih dekat ke rumah — sering kali di halaman belakang rumahnya sendiri, di mana semua orang kecuali rusa dan penjual akan diterima.

Sejak awal, Diana memutuskan untuk membuat latar alam yang jelas – “rumah di taman”, seperti yang dia gambarkan. Bertengger di bukit bertingkat di Santa Cruz, California, dengan pemandangan Teluk Monterey yang luas, rumahnya menentang pengaturan pinggiran kota, tamannya dibatasi oleh pohon-pohon dewasa dan dipenuhi dengan bunga-bunga harum yang dipetik dengan tangan untuk menarik burung dan penyerbuk lainnya. “Rasanya seperti tinggal di rumah pohon,” katanya. “Kamu bisa melihat sesuatu yang hijau dari setiap jendela.”

Japanese Hillside Garden Design

Portland Japanese Garden

Pemandangannya sangat berbeda ketika Diana membeli properti itu 30 tahun lalu. Rumah itu adalah rumah khas California Modern tahun 1970-an — dilapisi kayu lapis vertikal dengan jendela-jendela dengan jarak yang canggung — terletak di bukit curam dari lempung yang rawan disapu. “Pemilik sebelumnya memberi tahu saya bahwa saya membutuhkan sepatu bot yang berat jika saya ingin berkebun di sini,” katanya. “Dia tidak bercanda.” Untungnya, hanya tiga hari setelah penutupan properti, gempa bumi melanda, mendorong Diana untuk mulai merenovasi rumah lebih awal dari yang direncanakan.

See also  Crystal Garden Designs Facebook

Mengikuti saran para insinyur, dia memperkuat fondasi dan mengganti dinding penahan kayu merah yang goyah di sepanjang tempat parkir dengan beton bertulang— “Longsor terjadi di sini,” katanya.

Japanese Hillside Garden Design

Berikutnya adalah pemulihan dek belakang, diikuti dengan pemasangan saluran Prancis di bawahnya untuk meningkatkan drainase air hujan. Artemis mengganti dinding penahan setinggi 4 kaki yang membatasi dek ini dengan hanya di bawah 2 kaki. Tanah di belakang tembok itu rata – sampai dia tiba di tembok curam lain yang lebih tinggi. Jadi dia mengubah area lurus menjadi lereng, terasering dengan dinding batu kering yang rendah untuk memajang seluruh taman. “Saya ingin melihat setiap tanaman dari dalam rumah dan sambil duduk di geladak,” jelasnya.

Free Talk Feb. 25: Creating Japanese Gardens In Maine

Mawar, magnolia, dan wisteria adalah di antara tanaman pertama yang muncul, semuanya menempel pada palet merah muda lembut, persik, biru, ungu, dan putih, dengan sedikit warna magenta. Namun, tanah menghadirkan tantangan. Tidak ada tanah lapisan atas atau tumpukan kompos yang pernah mengubah tanah liat yang keras menjadi lempung yang gembur. “Akhirnya saya menyerah begitu saja untuk memperbaikinya,” aku Diana. Melalui coba-coba, dia menetapkan metode penanaman ini: dia menggali lubang tanam setidaknya dua kali lebih lebar dari wadah tanaman dan sedikit lebih dalam, menambahkan batu drainase, memperkuat sisi lubang dengan dua atau tiga tepian batu, lalu isi ulang dengan campuran pot organik dan beberapa tanah asli.

Japanese Hillside Garden Design

Selama bertahun-tahun, Diana juga telah menyusun daftar tanaman toleran tanah liat yang andal yang mencakup Pride of Madeira yang mekar biru, bunga aster Santa Barbara yang selalu mekar, dan warna merah tua Watsonia, salah satu dari sedikit tanaman keras yang diselamatkan Diana dari sebelumnya. kebun pemilik. Untuk drainase, kemiringan sebagian mengkompensasi tanah liat yang berat. “Tanaman dan penduduk asli Mediterania yang baik benar-benar yang Anda butuhkan di sini, ” katanya, meskipun dia terlalu menyukai tanaman untuk berkebun di perbatasan.

Perampokannya ke dalam desain taman Jepang adalah contoh yang bagus. Sebagai penggemar desain Seni dan Kerajinan ikonik Greene & Greene, Diana melakukan perombakan seluruh rumah yang dramatis lima tahun setelah pindah, mengubah rumahnya di California modern menjadi rumah bergaya Pengrajin yang terbuat dari kayu cedar.

Japanese Hillside Garden Design

Stone Steps Japanese Garden Hi Res Stock Photography And Images

Pada awal tahun 2000-an, setelah mendesain ulang jalan masuknya untuk berbelok dengan lembut daripada berlari langsung ke area parkir, dia memasang taman depan bergaya Jepang yang dihiasi dengan bambu tidak lengket, maple Jepang, dan pohon apel surga. Dia menambahkan dasar sungai kering dan kolam di sepanjang jalan masuk baru dan tangga batu antara trotoar dan pintu masuk depan. Meskipun bukan asli Jepang, penempatan batu yang hati-hati dan palet hijau berlapis mencerminkan estetika itu.

See also  How To Design A Backyard Garden

Sekarang, setelah puluhan tahun memperhatikan plotnya, Diana kebanyakan mengedit, mencatat, “Selalu ada sesuatu yang berkembang.” Magnolia dan cyclamen adalah pof musim dingin di iklim sedangnya, diikuti dengan cepat oleh ceanotus asli atau lilac California.

Japanese Hillside Garden Design

Bagi pecinta alam dan burung, seringkali ada alasan untuk mengeluarkan teropong mereka. Berkebun kupu-kupu adalah hasrat terbarunya, yang membuatnya membuang skema warna lama karena warna hangat yang dia hindari adalah yang terbaik untuk raja.

Landscaped Hillside Garden Stock Photos

Maka dia mulai memperkenalkan milkweed, bunga matahari Meksiko, dan ballinator favorit lainnya dengan warna cerah. Sedikit terkejut, Diana mengakui, “Saya sangat suka tampilan tanaman nektar kuning dengan tanaman nektar ungu di taman belakang.” Lagi pula, saat taman terus berevolusi, begitu pula tukang kebunnya.

Japanese Hillside Garden Design

1. Dinding jendela di bagian belakang rumah menghadap ke bukit bunga yang mekar sepanjang tahun; Jamu dan salad hijau membentuk taman dapur di sepanjang tepi geladak.

2. Tangga batu yang mengarah dari trotoar ke rumah menghilang menjadi rumpun bambu menangis, maple Jepang, dan bunga Cina berdaun ungu.

Japanese Hillside Garden Design

Outdoor Landscape And Garden Design In Lancaster, Pa — Hanselman Landscape And Gardens

4. Tangga batu dari dek belakang mengarah ke punjung kayu merah bergaya Jepang yang diliputi oleh wisteria Cina dan teras batu berukuran 20 kali 10 kaki dengan pemandangan laut.

5. Kebanggaan mekar biru Madeira yang mencintai matahari dan toleran kekeringan menarik kerumunan penyerbuk — kekuatan pendorong di balik praktik berkebun organik Diana yang bebas bahan kimia.

Japanese Hillside Garden Design

6. Jalan tanah melintasi tengah lereng belakang, menyediakan akses gerobak dorong untuk berkebun.

Landscaping Tips For Your Hillside Home Garden

Pintu depan 10 lampu dan dua lampu atap (satu berfungsi) yang diambil dari pusat daur ulang ubin memberikan cahaya dan udara yang cukup. Finial antik Jepang menghiasi atapnya, sementara sirap cedar yang tersisa berfungsi sebagai dinding. Di dalam, rak yang digantung di dinding menyediakan penyimpanan dan permukaan kerja untuk memulai benih.

Japanese Hillside Garden Design

Hanya sedikit harum, mawar panjat teratas ini hadir di taman Diana, tumbuh dengan subur dan mekar deras dalam nuansa merah muda peachy sepanjang musim panas. Zona 6 sampai 11

Percikan fuchsia dari bunga umbi yang harum dan mekar di musim panas ini muncul di taman belakang. Itu telah berkembang selama bertahun-tahun meskipun tanahnya liat, yang memungkinkan banyak divisi. Zona 8-10

See also  Garden Landscape Design Bristol

Japanese Hillside Garden Design

Japanese Garden Design

Berasal dari Pantai Barat, bunga liar mekar putih-ke-ungu yang mudah tumbuh ini sangat penting untuk taman kupu-kupu California mana pun; Daunnya memberi makan ulat kecil raja. Zona 6 sampai 10

Di musim semi, bunga krem ​​​​dari pohon cemara berdaun lebar ini memenuhi udara dengan aroma gardenia dan dengungan lebah. Beradaptasi dan mudah dipangkas, tumbuh sebagai pagar di sepanjang tepi taman. Zona 9 sampai 11

Japanese Hillside Garden Design

Bunga oranye ceria adalah tambahan segar di taman untuk menarik kupu-kupu. Mereka adalah semusim berbunga panjang dan berlari cepat yang diketahui mencapai ketinggian 6 kaki dalam satu musim panas. Zona 2 hingga 11

Smart Hillside Landscape Solutions

Varietas berdaun ungu dari impor Asia yang riang ini tumbuh di sepanjang jalan masuk, menawarkan dedaunan mencolok di musim dingin, dengan kontras bunga merah mekar panjang. Zona 7 sampai 10

Japanese Hillside Garden Design

Dapatkan berita Rumah Tua terbaru, kiat tepercaya, trik, dan proyek DIY cerdas dari pakar kami – langsung ke kotak masuk Anda. “Apa yang akan kita lakukan dengan lereng ini?” adalah pertanyaan yang sering kita dengar. Banyak orang memandang lereng sebagai kewajiban yang harus diatasi, jika tidak diabaikan…

Pemilik rumah di South Eugene, Oregon merasa bahwa pekarangan mereka yang miring akan membutuhkan lansekap yang luas untuk menyediakan ruang hidup luar ruangan yang sesuai. Sebaliknya, kami merancang tempat duduk yang intim dan menggunakan tanaman yang rimbun alih-alih…

Japanese Hillside Garden Design

How To Create A Beautiful Hillside Garden

Pemilik rumah di South Eugene, Oregon merasa bahwa pekarangan mereka yang miring akan membutuhkan lansekap yang luas untuk menyediakan ruang hidup luar ruangan yang sesuai. Sebaliknya, kami merancang tempat duduk yang intim dan menggunakan tanaman yang rimbun alih-alih…

“Apa yang akan kita lakukan dengan lereng ini?” adalah pertanyaan yang sering kita dengar. Banyak orang melihat tanjakan sebagai kewajiban yang harus diatasi, jika tidak diabaikan. Namun, perbukitan bisa menjadi kanvas yang sempurna untuk lanskap yang indah. Triknya adalah dengan menggunakan topografi taman Anda untuk keuntungan Anda. Perbukitan memberikan banyak karakter pada ruang dan memberikan peluang untuk menciptakan desain yang unik, tahan lama, dan indah yang hanya dapat terjadi di tempat ini.

Japanese Hillside Garden Design

Langkah pertama di setiap bukit adalah memperbaiki atau menghilangkan sumber air titik, seperti downspouts. Kemudian, jika penahanan tidak diperlukan, Anda dapat menilai tanah, tanaman, dan mulsa. hanya! Untuk mengurangi lalu lintas pejalan kaki

Gardens Of The Year 2019: An Artfully Zen Landscape

Indoor japanese garden, mini garden design, design garden, minimalist garden design ideas, vertical garden design ideas, indoor garden design, minimalist garden design, japanese garden, roof garden design, wall garden design, vertical garden design, garden home design

Check Also

Chicago Garden And Patio Design

Chicago Garden And Patio Design – Kami menggunakan cookie dan teknologi pelacakan lainnya untuk meningkatkan …